Undang - Undang Nomor 5 tentang Aparatur Sipil Negara - Coesmana Family
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Undang - Undang Nomor 5 tentang Aparatur Sipil Negara

UU NO 5 TAHUN 2014

Undang - Undang Nomor 5 tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara telah ditetapkan oleh pemerintah dengan persetujuan bersama antara Dewan Perwakilan Rakyat dan Presiden. Undang - Undang yang ditetapkan pada tanggal 15 Januari 2014 tersebut ditandatangani oleh Presiden Republik Indonesia, DR. H. SUSILO BAMBANG YUDHOYONO, memuat ketentuan yang berkaitan dengan Aparatur Sipil Negara terdiri dari XV Bab dan 141 Pasal. 

Penetapan Undang - Undang Nomor 5 tahun 2014, dilakukan dengan beberapa pertimbangan :

  1. Dalam rangka pelaksanaan cita-cita bangsa dan mewujudkan tujuan negara sebagaimana tercantum dalam pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, perlu dibangun aparatur sipil negara yang memiliki integritas, profesional, netral dan bebas dari intervensi politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme, serta mampu menyelenggarakan pelayanan publik bagi masyarakat dan mampu menjalankan peran sebagai unsur perekat persatuan dan kesatuan bangsa berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
  2. Pelaksanaan manajemen aparatur sipil negara belum berdasarkan pada perbandingan antara kompetensi dan kualifikasi yang diperlukan oleh jabatan dengan kompetensi dan kualifikasi yang dimiliki calon dalam rekrutmen, pengangkatan, penempatan, dan promosi pada jabatan sejalan dengan tata kelola pemerintahan yang baik.
  3. Untuk mewujudkan aparatur sipil negara sebagai bagian dari reformasi birokrasi, perlu ditetapkan aparatur sipil negara sebagai profesi yang memiliki kewajiban mengelola dan mengembangkan dirinya dan wajib mempertanggungjawabkan kinerjanya dan menerapkan prinsip merit dalam pelaksanaan manajemen aparatur sipil negara.
  4. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 43 Tahun 1999 tentang Perubahan atas UndangUndang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian sudah tidak sesuai dengan tuntutan nasional dan tantangan global sehingga perlu diganti.

Dalam undang-undang tersebut yang dimaksud dengan Aparatur Sipil Negara atau disingkat ASN adalah profesi bagi pegawai negeri sipil dan pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja yang bekerja pada instansi pemerintah.

Pegawai Aparatur Sipil Negara yang juga disebut Pegawai ASN adalah pegawai negeri sipil dan pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja yang diangkat oleh pejabat pembina kepegawaian dan diserahi tugas dalam suatu jabatan pemerintahan atau diserahi tugas negara lainnya dan digaji berdasarkan peraturan perundang-undangan. 

Pegawai Negeri Sipil atau disingkat PNS adalah warga negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu, diangkat sebagai Pegawai ASN secara tetap oleh pejabat pembina kepegawaian untuk menduduki jabatan pemerintahan. 

Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja yang selanjutnya disingkat PPPK adalah warga negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu, yang diangkat berdasarkan perjanjian kerja untuk jangka waktu tertentu dalam rangka melaksanakan tugas pemerintahan.

Ditegaskan dalam undang - undang ini, untuk menjaga martabat dan kehormatan ASN terdapat kode etik dan kode perilaku yang berisi pengaturan perilaku agar Pegawai ASN. Kode etik dan kode perilaku tersebut yakni :

  • melaksanakan tugasnya dengan jujur, bertanggung jawab, dan berintegritas tinggi; 
  • melaksanakan tugasnya dengan cermat dan disiplin; 
  • melayani dengan sikap hormat, sopan, dan tanpa tekanan; 
  • melaksanakan tugasnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; 
  • melaksanakan tugasnya sesuai dengan perintah atasan atau Pejabat yang Berwenang sejauh tidak bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan dan etika pemerintahan; 
  • menjaga kerahasiaan yang menyangkut kebijakan negara; 
  • menggunakan kekayaan dan barang milik negara secara bertanggung jawab, efektif, dan efisien; 
  • menjaga agar tidak terjadi konflik kepentingan dalam melaksanakan tugasnya; 
  • memberikan informasi secara benar dan tidak menyesatkan kepada pihak lain yang memerlukan informasi terkait kepentingan kedinasan; 
  • tidak menyalahgunakan informasi intern negara, tugas, status, kekuasaan, dan jabatannya untuk mendapat atau mencari keuntungan atau manfaat bagi diri sendiri atau untuk orang lain; 
  • memegang teguh nilai dasar ASN dan selalu menjaga reputasi dan integritas ASN; dan 
  • melaksanakan ketentuan peraturan perundangundangan mengenai disiplin Pegawai ASN.  

Selanjutnya dalam Undang-Undang Nomor 5 tahun 2014, Pegawai ASN berkedudukan sebagai unsur aparatur negara. Pegawai ASN melaksanakan kebijakan yang ditetapkan oleh pimpinan Instansi Pemerintah. Dalam undang-undang ini juga ditegaskan bahwa Pegawai ASN harus bebas dari pengaruh dan intervensi semua golongan dan partai politik.

Jabatan ASN terdiri atas Jabatan Administrasi, Jabatan Fungsional dan Jabatan Pimpinan Tinggi. Jabatan Administrasi sebagaimana dimaksud terdiri atas jabatan administrator, jabatan pengawas dan jabatan pelaksana.

Pegawai Negeri Sipil berhak memperoleh :

  • gaji, tunjangan, dan fasilitas
  • cuti; 
  • jaminan pensiun dan jaminan hari tua
  • perlindungan
  • pengembangan kompetensi 

PPPK berhak memperoleh : 

  • gaji dan tunjangan
  • cuti
  • perlindungan
  • pengembangan kompetensi.

Pegawai Aparatur Sipil Negara mempunyai kewajiban yaitu : 

  • setia dan taat pada Pancasila, Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan pemerintah yang sah; 
  • menjaga persatuan dan kesatuan bangsa; 
  • melaksanakan kebijakan yang dirumuskan pejabat pemerintah yang berwenang; 
  • menaati ketentuan peraturan perundang-undangan; 
  • melaksanakan tugas kedinasan dengan penuh pengabdian, kejujuran, kesadaran, dan tanggung jawab; 
  • menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap, perilaku, ucapan dan tindakan kepada setiap orang, baik di dalam maupun di luar kedinasan; 
  • menyimpan rahasia jabatan dan hanya dapat mengemukakan rahasia jabatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; dan
  • bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Demikian beberapa ketentuan penting yang terdapat dalam Undang - Undang Nomor 5 tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara.  Selengkapnya mengenai ketentuan dari undang - undang tersebut, dapat anda membacanya dengan mengunduh file Undang - Undang Nomor 5 tahun 2014  
Semoga bermanfaat.

Posting Komentar untuk "Undang - Undang Nomor 5 tentang Aparatur Sipil Negara"